Nongkrong di One Eighty Coffee

Maret 03, 2021
Dua puluh lima februari lalu adalah kali pertama saya mencoba dine-in di restoran atau cafe di Bandung sejak pandemi ini mulai mewabah. Sebenarnya sempat juga dine-in  sekali di Jakarta, bulan Januari lalu. Hehehe. Karena udah coba dine-in di Jakarta makanya kali ini saya cukup berani. Kebetulan ada teman kuliah yang udah lama ngga ketemu berkunjung ke Bandung. Pas saya tanya Pak Suami kira-kira enaknya ajak ketemu di mana, suami ngasih saran untuk coba ke One Eighty Coffee aja . 



Karena pandemi ini, hal pertama yang jadi pertimbangan untuk milih tempat nongkrong adalah tempatnya yang terbuka dan luas sehingga sirkulasi udara sangat baik dan resiko penularan menjadi lebih kecil. Nah di One Eighty Coffee ini desain ruangannya yang terbuka, jadi ventilasi dijamin bagus. Kedua, jarak antar meja lumayan jauh, sekitar 2 meter, sehingga tidak terlalu khawatir kalo buka masker pas makan. InsyaAllah droplet gak loncat sampai 2 meter lah, kecuali disengajaain. Sama protokol lainnya udah tetap dijalankan dengan baik seperti cek suhu tubuh sebelum masuk dan handsanitrizer. Terdengar agak lebay ya? ya meskipun saya alumni Covid, upps, saya tetap harus waspada karena ngga mau dong terinfeksi COVID untuk yang kedua kalinya. Gak enak banget rasanya. Percaya deh.


Yang menarik dari One Eighty Coffee ini adalah adanya salah satu sudut dimana meja makannya terletak di kolam renang. Eits, tapi ngga bakal kelelep kok karena airnya cuma diisi semata kaki. Meskipun saya kemarin ngga nyobain tapi kayaknya seru juga. Di sekeliling kolam juga ditaruh banyak tanaman yang bikin suasanya adeeem banget. Keseluruhan ada tiga lantai. Lantai pertama ada area basah (kolam) dan ada area kering. Lantai kedua area kering semua, disini sih kayaknya ada live music karena banyak alat musiknya dan masih ruang terbuka juga. Sedangkan lantai paling atas khusus untuk smoking. Yang  keren juga dari One Eighty Coffee ini adalah lokasinya juga strategis, di Jalan Ganeca dekat kampus ITB dan sebelahan sama mesjid SALMAN. Jadi kalo mau sholat jamaah gampang banget.  


Makanan dan minuman yang ditawarkan cukup beragam, dari lokal maupun internasional. Paling dicari sih kopinya, katanya sih enak banget. Saya pesan cappucino kemarin, yaa lumayan laaah, kopinya sedikit asam jadi bukan favorit saya. Untuk makannya saya pesan lasagna, saya cobain juga pizza pesanan teman, dua-duanya enak banget. Kalau saya sih lebih terkesan sama makanannya dibanding minumannya. Tapi yaa selera orang kan beda-beda. Untuk harga sih sangat affordable and value for money.


Terakhir berikut sedikit foto yang sempat saya ambil. Kemarin ngga sempat foto-foto selain makanan. Terlalu menggugah selera soalnya, jadi kelupaan.



Pesanan kami siang itu

Lasagna

Cappucino


One Eighty Coffee ini alamat lengkapnya di Jl Ganeca No 3. Gampang banget nyarinya karena deket ITB dan Salman tadi. Kalo yang lagi main dari Jakarta ke Bandung naik travel dan turun di sekitaran DU dan Dago, pas banget lurusin kaki disini dulu sebelum keliling Bandung. Alamat detailnya ada di Google Maps ini nih.



Kalo mau liat foto-foto kece ambiance One Eighty Coffee, cek aja akun IG mereka dibawah ini, trus liat juga tab tagged nya. 



Next time, semoga saya dan Pak Ridho bisa kesini  tanpa khawatir dengan virus Sars Cov ini.

Aamiin.

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.